6/23/17

Pengalaman Pembuatan Paspor Elektronik di Kantor Imigrasi kelas 1 Jakarta Selatan

Saya berdomisili di daerah tanah abang, Jakarta Pusat. Sedangkan KTP saya berasal dari daerah Jawa Barat. Saya di Jakarta bekerja sebagai salah satu karyawan di perusahaan swasta. Karena cita-cita saya adalah meneruskan kuliah dalam waktu dua tahun lagi serta ingin liburan ke luar negeri (rencana akan backpacking kalau uang tipis, hehe) saya memutuskan untuk membuat paspor. Saya dengar dan baca di beberapa artikel bahwa ada free visa ke Jepang jika menggunakan paspor elektronik.
Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Jakarta Selatan
Kanim Jaksel
FYI, Paspor elektronik adalah paspor ber-chip khusus yang menyimpan data kita di dalamnya. Ini adalah paspor terbaru yang menurut saya tingkat pemalsuannya akan lebih kecil. Saya juga berpikir bahwa dunia semakin digital, maka paspor akan menuju ke yang eletronik juga. Jadi, saya memutuskan untuk membuat paspor elektronik.
Ini adalah pertama kali saya membuat paspor. Saya mulai dengan searching berbagai artikel apa syarat dan bagaimana proses membuat paspor terutama yang elektronik. Saya simpulkan syaratnya adalah sebagai berikut (bagi yang pertama membuat paspor):

1.KTP (elektronik)

2.KK

3.AKTE LAHIR, SURAT NIKAH atau BUKU NIKAH, IJAZAH

4.PASPOR LAMA( jika sudah pernah memiliki paspor)
Saya juga akhirnya mengirimkan email untuk memastikan apakah syarat sudah sesuai atau belum. Dalam balasan email, kantor imigrasi mengatakan bahwa syaratnya memang seperti itu, tetapi perlu dibuat juga surat keterangan domisili karena saya tinggal di Jakarta dengan KTP luar. Surat domisili ini membuatnya cukup mudah, tetapi karena ada satu dan lain hal pembuatan surat ini memakan cukup waktu bagi saya. Baca artikel Pembuatan Surat Domisili di blog ini. Caranya search saja di kolom pencarian dengan kata kunci surat domisili.
Saya memustuskan untuk membuat Paspor di Kantor Imigrasi Jakarta Selatan. Kenapa? Karena Kanim (kantor imigrasi) Jaksel ini sudah bisa membuat nomor antrian menggunakan aplikasi. Jadi saya tidak harus datang pagi-pagi untuk mendapatkan antrian dan masih harus menunggu hingga nama dipanggil. Saya cukup mendapat nomor melalui aplikasi dan datang di jam yang ditentukan.
Berikut tampilan aplikasinya.

Saya mendownload aplikasi pembuatan antrian paspor ini di App Store Android. Mengisi data seperti KTP, nama, dan lainnya. Kemudian memilih kantor mana yang akan dipilih untuk membuat Paspor. Memilih tanggal dan waktu apakah akan pagi atau siang. Ketika memilih, akan muncul sisa kuota. Jika kuota cukup maka bisa dilanjut mengisi data siapa yang akan membuat paspor (bisa juga antrikan untuk keluarga, ada pilihannya). Jika kuota tinggal 0 maka harus cari waktu lain. Jangka waktu aplikasi bisa pilih tanggal adalah sekitar 1 minggu ke depan.
Sebagai informasi, bahwa aplikasi ini masih uji coba (ini sekitar Jun 2017). Jadi, masih banyak bug dan kendala seperti error dan force close. Saya sendiri sampai menginstall di HP lain karena tidak bisa mengisi biodata ketika akan memilih jadwal. Pilihan kantim juga hanya 3 tempat dan semuanya wilayah Jakarta selatan. Jika uji coba berhasil, katanya akan ditambah ke wilayah lain juga.

Setelah install di HP lain dan log in dengan akun yang sama, syukurlah akhirnya bisa dan mendapat tanggal 20 Juni 2017 jam 14.00-15.00. Saya siapkan semua dokumen sebelum waktu tiba. Saya sengaja bawa mulai dari KTP, KK, Akta, Ijazah SMA, Kartu Domisili hingga Surat Rekomendasi Kantor dan saya fotokopi masing-masing 2 lembar. Jangan lupa bawa juga asli surat-surat tersebut. Siapa tahu ditanyakan atau perlu fotokopi lagi. Saya tidak mau harus bolak-balik dan mencari jadwal lagi hanya karena syaratnya kurang. Saya juga screenshoot jadwal saya yang ada di aplikasi. Di dalam jadwal itu ada barcode dan kode antrian yang bisa di scan. Saya screenshoot untuk berjaga kalau aplikasi error atau ada hal lainnya.


Dannnn, benar saja. Pada tanggal 20 atau hari pembuatan paspor, kolom jadwal di aplikasi di akun saya hilang. Meskipun sudah punya screenshoot saya tetap merasa panik karena takut akan diperiksa petugas. Akhirnya saya coba log out dan log in kembali. Setelah log in, kolom jadwal kembali lagi. Leganya.

Siang hari sekitar pukul 13.00 saya mencari mobil online untuk menuju warung buncit tempat kanim jaksel. Saya naik mobil karena cuaca gak jelas, takut basah kalau hujan sementara saya masih harus kembali ke kantor. Oh iya, dengan adanya antrian online ini, saya hanya perlu datang sesuai waktu. Jadi saya tak perlu mengambil cuti dari pekerjaan. Hanya ijin sebentar. Memakan waktu sekitar 40 menit untuk sampai karena sedikit macet (maklum sudah mulai musim mudik lebaran, eh tapi jakarta memang selalu macet, hehe).

Saya tiba di kanim jaksel dengan sedikit bingung karena belum pernah. Saya lihat ada orang sedang bertanya di lantai 1 pada petugas yang berjejer di rangkaian meja seperti customer service di bank. Saya antri sedikit. Lalu bertanya kalau buat paspor bagaimana. Ternyata langsung saja menuju lantai 2. Zzzzz, tahu begitu dari tadi langsung. Salah saya juga tidak baca tanda. Tandanya sangat kecil di dekat tangga dan digantung. Bertuliskan lantai 2 untuk paspor WNI, dan lantai 3, dst untuk lainnya.
Saya buru-buru naik tangga karena sudah hampir jam 14.00, sekitar beberapa detik lagi. Khawatir lewat jam itu tidak bisa. Sampai di lantai dua, tengok kanan kiri dan akhirnya ke petugas di meja semacam resepsionis. Disampingnya ada semacam mesin untuk print antri dan satu lagi saya kurang tahu apa fungsinya. Petugasnya menanyakan apakah sudah punya jadwal. Saya langsung tunjukkan jadwal saya di aplikasi. Petugas memindai barcode tersebut menggunakan HP yang dipasang dimeja dan menanyakan apakah akan perpanjang paspor atau lainnya. Saya jawab bahwa untuk pembuatan paspor baru. Setelah itu tiket antri terprint dengan ada identitas saya di dalamnya juga nomor antrian. Petugas memberikan formulir yang harus diisi.
Tempat Pengambilan Formulir


Saya lupa membawa pulpen dan akan meminjam pulpen di meja itu. Ketika saya tanya untuk pinjam, satpam disitu bilang beli saja di koperasi. Ya ampun pak, pinjem bentar doang. Akhirnya saya ke koperasi yang ada di lantai sama. Saya ingin beli pulpen, tapi si ibu penjaga menawarkan untuk meminjamkan. Baiknya si ibu, semoga banyak rejekinya ya bu. Saya mulai isi formulir. Setelah selesai saya kembalikan pulpen dan ucapkan terima kasih pada si ibu. Lalu, menuju kursi tunggu yang jumlah banyak. Karena tidak terlalu ramai, maka masih banyak kursi kosong. Menurut saya dengan sistem antrian ini menjadi bagus, jadi orang hanya datang di waktunya saja, bukan dari pagi.

Koperasi Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Jakarta Selatan
Ruang Koperasi
Nomor Antrian

Di depan kursi tunggu ada banyak layar monitor yang menunjukkan nomor antrian sudah sampai berapa. Meja petugas paspor juga banyak, sepertinya ada sekitar 10 kalau tidak salah. Jadi, saya pikir tak akan memakan waktu lama. Benar saja, tidak sampai 20  menit, nomor saya sudah dipanggil ke counter 4. Saya masuk ke ruangan dan menuju counter 4. Saya bingung karena masih ada orang yang foto dan ambil sidik jari, tetapi nomor saya sudah dipanggil. Ternyata disamping tempat tersebut ada meja lagi dengan satu petugas lainnya. Jadi di counter memang ada dua petugas. Petugas satu untuk wawancara, periksa dan scan dokumen. Dokumen saya kemudian diperiksa. Dokumen asli yang saya selipkan di formulir langsung dikembalikan. Petugasnya percaya kali ya.

Ruang Tunggu Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Jakarta Selatan
Ruang Tunggu

Ruang Tunggu Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Jakarta Selatan

Petugas ini sangat ramah, super malah. Pertanyaan wawancara paspor ini cuma sekitar saya asal dari mana, anak ke berapa, kerja dimana, dan akan kemana serta pertanyaaan ringan lainnya. Cenderung sambil bercanda dan tertawa. Bagus sekali. Saya pikir petugasnya akan cemberut dan judes karena kebanyakan review di internet seperti itu. Tapi dikantor imigrasi jaksel yang saya rasakan berbeda. Setelah beberapa saat wawancara, saya pindah ke petugas satunya. Disitu saya pindai sidik jari dari telunjuk hingga kelingking baik kanan maupun kiri. Petugasnya kembali mengecek dokumen. Dan tanya tentang pekerjaan saya karena temannya ada yang bekerja disitu tetapi lupa kantor daerah mana (perusahaan saya punya beberapa kantor). Petugas sebelumnya juga malah punya saudara magang juga. Setelah itu saya melakukan foto. Saya pikir akan akan ada background, ternyata ya langsung foto ditempat duduk itu. Duh, hasilnya bagus gak ya? Saya juga berharap di edit sedikit pencahayaannya, karena saya juga lagi ada sedikit jerawat. Ini berlaku 5 tahun, saya ingin fotonya bagus. Yasudahlah pasrah saja. Sesudah itu, Petugas memastikan kembali ejaan nama saya. Benar saja ada yang salah. 

Setelah dibetulkan, dia print form pembayaran. Katanya bisa dilakukan di teller bank atau atm. Dia juga memberi tahu dibawah ada bank bri/bni gitu saya lupa. Saya lihat harga paspor elektronik 48 lembar di form itu. Total Rp 655.000. Lumayan mahal sih. Petugas mengatakan bahwa pembayaran maksimal 7 hari dan pengambilan maksimal 1 bulan dari tanggal pengambilan. Untuk tahu sudah jadi atau belum, bisa Whatsapp ke nomor gateway kanim jaksel. Cukup ketik nomor permohonan, nanti akan diberitahu. Paspor biasanya jadi 3 hari dari pembayaran. Saat ini tanggal 20 Juni, jika tidak bayar sekarang maka paspor saya baru jadi setelah lebaran karena tanggal 23 Juni sudah cuti bersama.

Saya keluar karena prosesnya sudah selesai. Tidak sampai satu jam saya di kanim dan sudah beres. Saya turun ke lantai 1 dan langsung memesan transportasi online. Saya malas bayar di situ karena antri. Dikantor saya juga ada, saya harap masih sempat. Setelah melewati kemacetan jakarta, sampailah ke kantor tetapi bank sudah tutup. Sampai di meja kerja saya coba melalui internet banking, tetapi tidak bisa. Saya juga coba lewat atm tidak bisa.
Keesokan harinya saya coba ke teller setelah isi form pembayaran. Ternyata saya memasukkan nomor pembayaran yang salah. Saya memasukkan nomor permohonan padahal seharusnya nomor pembayaran yang ada di atas barcode. Pantas saja saya tidak bisa melalui internet banking maupun atm. Setelah bayar, saya iseng WA ke nomor gateway untuk tahu status paspor. Saya ketika nomor permohonan, dan dalam hitungan detik dibalas berisi biodata dan status paspor masih dalam proses. Ya iyalah orang baru bayar.

Saya sudah ikhlas diambil habis lebaran. Tiba-tiba pagi-pagi sekali ada Wa dari Kanim Jaksel memberitahukan bahwa paspor saya sudah selesai dan bisa diambil antara jam 09.00-15.00. Kaget sekali saya, padahal baru bayar kemarin. Perkiraan saya, paspor saya sudah diproses dari tanggal 20 dan sudah jadi di tanggal 22. Tapi, rasanya tidak mungkin karena bagaimana kalau saya tidak bayar, kan rugi sudah diprint kanim. Jadi kesimpulan saya adalah paspor saya langsung diproses dihari saya melakukan pembayaran dan bisa langsung jadi. Entah karena antrian paspor elektronik yang sedikit atau mungkin karena tanggal 23 sudah cuti bersama jadi diselesaikan semua.
Tempat pengambilan paspor
Apapun itu, pokoknya senang bisa cepat jadi. Saya langsung meluncur ke kanim sekitar jam 10.00. Disana menuju lantai 2 dan menuju mesin cetak. Disana saya masukkan 6 digit terakhir nomor permohonan. Tiket antrian pengambilan paspor tercetak. Saya menuju ke lokasi tempat duduk antri pengambilan. Saya lihat layar menunggu antrian yang sepertinya masih panjang. Tetapi ternyata tidak, seingat saya kurang dari 10 menit nama saya dipanggil. Yeay, paspor elektronik saya jadi. Perjuangannya lumayan untuk dapat, terutama pembuatan surat domisili. Tapi jika dibandingkan dengan teman-teman lain yang membuatnya di tempat lain, harus datang subuh dan belum tentu dapat nomor antrian, maka ‘nikmat mana lagi yang kau dustakan’.

Saya langsung kembali ke kantor. Kali ini memakai busway supaya murah. Di depan kanim jaksel ada halte busway imigrasi. Di jalan saya cek paspor saya sambil bicara dalam hati “akhirnya!”.
Sekian cerita pengalaman saya dalam pembuatan paspor elektronik di Kantor Imigrasi kelas 1 Jakarta Selatan (daerah warung buncit). Semoga dapat menjadi gambaran bagi teman-teman yang akan membuat paspor untuk pertama kali, atau yang akan perpanjang paspor. Sampai jumpa di cerita pengalaman lain.




Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Jakarta Selatan


19 comments:

  1. Blh dibantu confirm, proses pembuatan epaspor di Kanim Jaksel setelah dokumen oke smua hanya 3 hari kerja? Thanks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesuai yang tertulis di form pembayaran, paspor bisa diambil 3 hari setelah pembayaran. Saya buat tanggal 20, transfer tanggal 21, dan tanggal 22 sudah jadi. Padahal harusnya tgl 23. Tapi waktu itu 23 itu sudah cuti bersama lebaran, jadi tutup. Mungkin dipercepat.
      Saran saya sih tetap konfirmasi lagi kepada petugas yang ada disana nanti ketika membuat karena siapa tahu regulasinya berubah. Walaupun pasti dikasih tahu sih. Dan untuk Jaksel ada WA gateway yang balas otomatis sehingga kita tahu perkembangannya. Tak perlu datang lagi jika memang belum jadi

      Delete
  2. terima kasih informasinya yg detil dan jelas.

    mau nanya lagi, untuk dokumen, yg diperlukan/diambil petugas hanya copynya 1 lembar ya? apa perlu pasfoto juga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu saya buat, yang diminta hanya copy. Asli hanya untuk dilihat.
      Tidak ada syarat foto. Nanti kan di foto buat paspornya disana.

      Delete
    2. terima kasih pak. sangat membantu.
      tadi saya juga memproses penggantian paspor, hanya sekitar 10 menit. dan hanya membawa KTP dan paspor lama.

      Delete
    3. Wah, selamat!
      Prosesnya cepat ya..

      Delete
  3. Halo pak,

    kebetulan saya juga mau perpanjang paspor dari paspor biasa ke paspor elektronik, ternyata aplikasi antrian paspor ini berlaku untuk pembuata e-paspor ya?
    saya mau tanya untuk surat domisisli, apakah surat domisili ini harus dilampirkan juga walaupun kita sudah punya surat keterangan kerja dari kantor? karena saya baca beberapa review, melampirkan surat keterangan kerja juga sudah cukup tanpa surat domisili. apakah kanim jaksel ini mewajibkan kita untuk melampirkan dokumen dua-duanya (surat domisili dan keterangan kerja)?
    Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebelum tahu dijaksel ada sistem online, saya rencana mau buat pasposnya di jakarta pusat. Saya telp tak pernah diangkat, jadi saya email. Disana petugasnya membalas, jika memang alamat tempat tinggal dan KTP berbeda, maka sebaiknya melampirkan surat domisili.
      Setelah itu saya tahu dijaksel ada online tiket, jadi saya coba kontak kesana. Tapi telp gak diangkat, email gaka dibalas. Padahal saya mau tanya syaratnya.
      AKhirnya daripada saya bolak-balik, kerja juga. Yasudah saya pesan saja antrian online dan siapkan semua termasuk domisili dan dari kantor.
      Kalau di web kanim sih domisili tidak tercantum, logikanya KTP sudah elektronik berlaku nasional, ya masa pakai domisili lagi.
      Tapi kembali lagi, saya tidak mau bolak-balik, jadi yasudah buat dulu sebelum kesana.

      Delete
    2. Itu nama aplikasinya apa ya ?

      Delete
    3. Bisa dicari di app store android dengan nama "Antrian Paspor"

      Delete
  4. Ka, waktu ambil paspor itu boleh gak nujukin kartu identitas lain selain ktp? Soalnya ktpku msh dipake utk perpanjang mobil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi,
      Sepertinya boleh misal SIM/Akta/KK dengan identitas sama seperti di KTP. Jelaskan saja KTP sedang dipakai untuk perpanjang mobil

      Delete
  5. Ka, saya mau tanya.. saya adalah karyawan swasta dan apakah "surat keterangan kerja" itu sebuah keharusan? karena jika saya lihat di web imigrasi, tidak ada persyaratan seperti itu. mohon infonya ya. terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang tidak wajib, seperti saya bilang bahwa beberapa kanim mengecek juga tempat kerja kita melalui surat keterangan kerja, terlebih jika domisili tempat tinggal tidak diwilayah tersebut/tidak sesuai KTP.
      Alasan saya membawa surat tersebut adalah supaya jika ditanyakan tidak perlu bolak-balik lagi ke kanim. Masalah dipakai atau tidak yang penting sudah bawa.
      Buatnya juga mudah, tak ada format khusus. Saya cuma minta tanda tangan atasan saya dan minta cap ke sekretaris.

      Delete
  6. Saya buat paspor dan pembayaran tgl 25 di hari yg sama.. Setelah saya cek wa gateway tgl 26 katanya paspor saya udah selesai dan bisa di ambil.. Itu kira" bener gak? Kan belom 3 hari

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ke nomor Gateway yang benar, saya yakin itu benar gan. Karena kalau dari cerita saya di atas, saya juga jadi sehari. hehe... Selamat gan paspor udah jadi.

      Delete
  7. Halo,
    Nama saya ROBBI dari Cirebon Jawa Barat Indonesia, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada ibu Alicia Radu karena membantu saya mendapatkan pinjaman yang baik setelah saya banyak menderita di tangan para pemberi pinjaman online palsu yang menipu saya untuk mendapatkan uang tanpa menawarkan saya pinjaman, saya Saya memerlukan pinjaman selama 3 tahun terakhir untuk memulai bisnis saya sendiri di kota Cirebon tempat saya tinggal dan saya jatuh ke tangan perusahaan palsu di Turki yang telah menipu saya dan tidak menawarkan saya pinjaman. dan saya sangat Frustrasted karena saya kehilangan semua uang saya ke perusahaan palsu di Turki, karena saya berutang kepada bank saya dan teman-teman saya dan saya tidak punya satu untuk menjalankan, sampai suatu hari setia bahwa seorang teman saya bernama Siti Aminah setelah membaca kesaksiannya tentang bagaimana dia mendapat pinjaman dari Bunda Alicia Radu, jadi saya harus menghubungi Siti Aminah dan dia mengatakan kepada saya dan meyakinkan saya untuk menghubungi Bunda Alicia Radu bahwa dia adalah ibu yang baik dan saya harus mengumpulkan keberanian dan saya menghubungi Bunda Alicia Radu dan saya terkejut dengan pinjaman saya diproses dan disetujui dan dalam waktu 3 jam pinjaman saya ditransfer ke akun saya dan saya sangat terkejut bahwa ini adalah mukjizat dan saya harus bersaksi tentang pekerjaan baik Bunda Alicia Radu
    jadi saya akan menyarankan semua orang yang membutuhkan pinjaman untuk menghubungi email Ibu Alicia Radu: (aliciaradu260@gmail.com) dan saya meyakinkan Anda bahwa Anda akan bersaksi seperti yang telah saya lakukan dan Anda juga dapat menghubungi saya untuk informasi lebih lanjut tentang Bunda Alicia Radu email saya : (robbi5868@gmail.com) dan Anda masih dapat menghubungi Siti Aminah yang memperkenalkan saya kepada ibu Alicia Radu melalui email: (sitiaminah6749@gmail.com)
    semoga Tuhan terus memberkati dan mencintai ibu Alicia Radu untuk mengubah kehidupan finansial saya

    ReplyDelete
  8. Halo,
    nama saya Siti Aminah dari Indonesia, tolong saya sarankan semua orang di sini harus sangat berhati-hati, karena ada begitu banyak pemberi pinjaman pinjaman palsu di internet, tetapi mereka masih yang asli di perusahaan pinjaman palsu. Saya telah ditipu oleh 4 pemberi pinjaman yang berbeda, saya kehilangan banyak uang karena saya sedang mencari pinjaman dari perusahaan mereka. Saya hampir mati dalam proses karena saya ditangkap oleh orang-orang karena hutang.

    Saya hampir menyerah sampai saya meminta saran dari seorang teman yang memperkenalkan saya kepada pemberi pinjaman asli dan perusahaan yang sangat dapat diandalkan yaitu Bunda Alicia Radu yang mendapatkan pinjaman saya dari 800 juta rupiah Indonesia dalam waktu kurang dari 24 jam Tanpa tekanan dan tekanan suku bunga rendah 2%. Saya sangat terkejut ketika memeriksa rekening bank saya dan menemukan jumlah pinjaman yang saya minta telah ditransfer ke rekening bank saya tanpa penundaan atau kekecewaan sehingga saya berjanji bahwa saya akan membagikan kabar baik sehingga orang bisa mendapatkan pinjaman dengan mudah tanpa tekanan dari Bunda Alicia Radu

    Saya ingin Anda mempercayai Bunda Alicia Radu dengan sepenuh hati karena ia sangat membantu dalam hidup saya dan kehidupan finansial saya. Anda harus menganggap diri Anda sangat beruntung memiliki kesempatan untuk membaca kesaksian ini hari ini. Jadi, jika Anda membutuhkan pinjaman, hubungi ibu Alicia Radu melalui email: (aliciaradu260@gmail.com)
    Anda juga dapat menghubungi saya melalui email saya: (sitiaminah6749@gmail.com) jika Anda memerlukan informasi tentang bagaimana saya mendapat pinjaman dari Ibu Alicia Radu, Anda sangat bebas untuk menghubungi saya dan saya akan dengan senang hati menjawab Anda karena Anda juga dapat membantu orang lain setelah Anda menerima pinjaman Anda.

    ReplyDelete

Please Comment with a good word:

Pengalaman Pembuatan Paspor Elektronik di Kantor Imigrasi kelas 1 Jakarta Selatan

Saya berdomisili di daerah tanah abang, Jakarta Pusat. Sedangkan KTP saya berasal dari daerah Jawa Barat. Saya di Jakarta bekerja sebagai ...